Jumat, 02 April 2010

Kala Hujan Turun

Awan mendung menutupi mentari..
Petir riang menari-nari..
Suara gemuruh turut bernyanyi..
Semua atas kehendak sang Illahi..

Kala hujan turun..
Bumi ini menjadi basah..
Bisa jadi bencana dan anugerah..
Mengakibatkan suram dan cerah..

Saat air hujan mengalir..
Petani tak susah mencari air..
Saat Illahi berkehendak..
Petir pun siap meledak..

25 komentar:

  1. semua terjadi atas kehendak-Nya.

    BalasHapus
  2. puisi bagus...
    jadi kangen hujan nih...

    BalasHapus
  3. Brknjung sob, dan ane k2x kalee..

    BalasHapus
  4. ALL: trimakasih atas kunjungannya..

    slamat yang dapat pertamax..

    BalasHapus
  5. salam kenall
    met soree.... blognya bagusss
    mampir2 ke blogku ya... baru coba2 nih, ditunggu masukan n komennya
    tengkiu..

    BalasHapus
  6. Kala hujan turun
    Disambut dg suka cita
    sekaligus dengan gelisah di dada

    BalasHapus
  7. wualaaah puisinya ! nice !

    coba bait kedua baris kesatu diganti seperti ini


    Kala turun hujan..
    Bumi ini menjadi basah..
    Bisa jadi bencana dan anugerah..
    Mengakibatkan suram dan cerah..

    BalasHapus
  8. duh enak nu klo ujan turun

    BalasHapus
  9. nuansa yang indah kala hujan turun...

    BalasHapus
  10. sajak yang bagus... i like it...

    BalasHapus
  11. pas hujan turun dirumah aja sob.. ntr masuk angin...heheheh

    jus kidding...

    BalasHapus
  12. sek dukur pertamax,aq k piro yw ???

    BalasHapus
  13. sebagai peminat hujan
    aku menyukai hujan
    dalam bentuk apapun
    dan aku menyukai hujan yang diapresiasikan dalam bentuk apapun
    seperti puisi mu
    tentang hujan.

    salam kenal...

    BalasHapus
  14. salam kenal...
    keren2 brother...
    aQ follow blog ini brother
    sebagai tanda pershabatan
    kalau ada waktu maen lagi ke blog aq
    kalau berkenan followback [ga makasa kok:)]
    tukeran link juga mau :)
    salam persahabatan...
    aku tunggu dengan senyuman

    BalasHapus
  15. kaLa hujan turu, basah dech....
    heheheheee...
    pagi pLend...

    BalasHapus
  16. kala hujan turun ,,,emndung dunggg

    BalasHapus
  17. hebad diksinya... hujan jadi puisi

    BalasHapus
  18. hihih banyak petir donk
    :P
    nice poem
    di tunggu kunjungan baliknyaa

    BalasHapus
  19. All: trimakasih atas kunjungannya.. tubggu kunjungan balik saya..

    BalasHapus
  20. idenya hebat bos... hal kecil jadi larik yang menarik

    BalasHapus
  21. seperti perasaanku padamu..
    bagai petir menyambar kearahku..
    untuk segera mengatakannya padamu..


    cuit cuittttt

    BalasHapus